Mengenal Internet of Things (IoT): Kunci di Era New Normal. Seperti yang dicatat oleh The Economist, salah satu konsekuensi paling jelas dari COVID-19 saat ini pandemi akan menjadi “the infusion of data-enabled services into ever more aspects of life.” Transformasi digital menjadi ‘kewajiban’ yang bahkan lebih besar bagi organisasi saat ini. Pandemi COVID-19 mengajarkan kepada kita bahwa tanpa adanya dasar teknologi yang kuat dalam bisnis sulit untuk beradaptasi di era new normal.

Ketika COVID-19 terus menyebar di seluruh dunia, semakin banyak orang yang tinggal di rumah dalam upaya untuk mengatasi wabah tersebut. Dengan toko-toko brick & mortar ditutup dan orang-orang diminta untuk #StayAtHome, delivery online semakin meningkat.

“Coronavirus Is a Wake-Up Call for Supply Chain Management”

Thomas Y. Choi, Dale Rogers and Bindiya Vakil

Analisis terbaru yang dilakukan oleh Adobe menunjukkan bahwa pembelian pembersih tangan, sarung tangan, masker, dan semprotan antibakteri di e-commerce melonjak sebesar 817% selama bulan Februari 2020, dan kemungkinan kategori produk lain akan mengikuti. Untuk memenuhi tuntutan baru yang ditimbulkan oleh virus, bisnis perlu memastikan mereka memberikan pengalaman yang baik. Ini akan ditentukan oleh komunikasi proaktif tentang status pengiriman, serta pengiriman cepat.

Mengenal Internet of Things (IoT)

Anda mungkin sering mendengar atau sudah mengenal tentang Internet of Things (IoT). IoT adalah interkonektivitas data menggunakan internet. Seringkali, banyak hal yang tidak kita sadari bahwa IoT sudah menjadi bagian dari keseharian kita. Misalnya, handphone Anda adalah IoT device. IoT pun sudah berkembang di rumah-rumah dengan kontrol Smart Home atau Smart office. Lalu apakah ini ‘primary needs’, atau hanya ‘nice-to-have’?

Dalam segment bisnis, Internet of Things (IoT) memberikan kenyamanan dan kemudahan, misalnya billing listrik memberikan efisiensi lebih dan pengeluaran lebih rendah. Dalam hal ini, kita harus berpikir dengan konsep economies of scale. Jika hanya satu orang yang menghemat mungkin kecil dampaknya. Tapi kalo satu kota, satu negara, satu dunia? Misalnya, smart lighting utk LED dari tadinya halogen, memberi penghematan listrik sampai 80% dan alokasi budgetnya bisa untuk yang lain. Saat ini, Sistem IoT mungkin masih terbatas penggunaannya di Indonesia, tetapi potensinya mencapai $6T pada tahun 2025 di seluruh dunia.

Mengenal Internet of things
Lampu Kota yang dikoneksikan dengan IoT dapat menghemat ennergri hingga 80% (Sumber: unsplash.com)

Berikut beberapa cara Internet of Things (IoT) dapat membantu upaya selama masa kritis ini.

Pelacakan Lokasi Akurat

Karena pengiriman menjadi lebih penting karena orang tinggal di rumah untuk menghindari virus, ekspektasi pelanggan akan pengiriman tepat waktu bahkan lebih tinggi dari sebelumnya. Dengan beralih ke perangkat yang mendukung IoT, organisasi dapat mengamankan wawasan tentang keberadaan pengiriman yang akan membantu mereka mendapatkan informasi terkini tentang perkiraan pengiriman dan pembaruan lokasi berkala saat mereka menunggu paket mereka.

Data yang dikumpulkan oleh perangkat IoT juga dapat memberdayakan pengecer untuk mengoptimalkan rute pengiriman untuk pengiriman yang lebih cepat, meningkatkan operasi dan, sekali lagi, memperkuat pengalaman pelanggan. Mengidentifikasi keterlambatan gudang, mengatasi hubungan yang lemah dalam rantai pasokan, dan mendorong efisiensi secara keseluruhan adalah manfaat tambahan dari penerapan IoT.

Dengan penyebaran virus, informasi semacam itu bisa menyelamatkan jiwa. Mungkin pemasok memperhatikan bahwa pada rute tertentu, pengirimannya mengenai hambatan dalam rantai pasokan, menyebabkan keterlambatan pengiriman. Dengan menerapkan teknik pembelajaran mesin pada data yang dikumpulkan menggunakan perangkat IoT, pemasok dapat menghindari rute yang bergerak maju, dan mempercepat pengiriman barang-barang penting seperti sarung tangan dan masker wajah.

Mengenal Internet of things
Mengenal Internet of Things (IoT) (Sumber: unsplash.com)

Pemantauan Kondisi

Selain melacak lokasi pengiriman, kondisi wadah harus dipertimbangkan. Dengan mengumpulkan, menghitung, dan mengirimkan pembaruan tentang kondisi lingkungan wadah, sensor yang diaktifkan IoT dapat menanamkan kepercayaan bahwa barang-barang yang terlampir terpelihara dengan baik.

Ini sangat penting bagi penyedia barang yang mudah rusak atau rapuh, karena wadah berpindah dari pemasok ke distributor ke pelanggan. Misalnya, kegagalan pengiriman yang mengandung obat-obatan atau makanan untuk mempertahankan suhu yang tepat sepanjang perjalanannya dapat menyebabkan masalah kesehatan masyarakat yang serius. Selain menodai reputasi merek penjual, itu dapat menyebabkan risiko kesehatan potensial bagi pelanggan yang mungkin bergantung pada barang atau obat untuk membawanya melalui tempat penampungan.

Dengan sensor yang diaktifkan IoT, pengecer dapat mengatasi masalah ini dengan mengamankan pembaruan berkelanjutan pada kondisi wadah, termasuk suhu. Perusahaan dapat mengambil tindakan untuk memperbaiki masalah apapun dengan segera, serta mendeteksi dimana kemungkinan ada lebih banyak proses rusak di masa mendatang.

Konektivitas Global

Pelacakan dan pemantauan kontainer hanya dapat dicapai jika perangkat IoT terhubung ke jaringan global dan dapat memberikan wawasan yang diperlukan untuk membantu pengecer dan pelanggan tetap mendapatkan informasi terbaru.

Organisasi harus mempertimbangkan untuk beralih ke jaringan 0G untuk menyediakan konektivitas global. Jaringan 0G adalah jaringan area luas berdaya rendah yang dapat mentransfer sejumlah kecil data dalam rentang panjang. Ini berbeda dari opsi konektivitas lain karena mentransmisikan data – yang berkaitan dengan lokasi atau suhu, misalnya – dengan biaya lebih rendah daripada penyedia IoT tradisional, tetapi tanpa mengorbankan kualitas. Selain itu, karena perangkat mengkonsumsi daya yang lebih kecil, masa pakai baterai lebih lama dan lebih mudah diprediksi. Ini berarti perangkat berkemampuan IoT tidak akan mati selama perjalanan pengiriman di seluruh dunia, sehingga pengecer dapat mengamankan dan mengkomunikasikan pembaruan waktu-nyata.

Dengan visibilitas yang lebih besar ke atas dan ke bawah rantai pasokan, organisasi dapat menempatkan diri pada jalur efisiensi operasional, pengalaman pelanggan yang unggul, dan garis bawah yang sehat. Apakah pengecer menyesuaikan diri dengan tuntutan yang berkembang yang berasal dari coronavirus, atau berusaha mempertahankan posisi kompetitif mereka, IoT dapat memberikan wawasan yang diperlukan untuk menyesuaikan kursus, sambil tetap memberikan layanan luar biasa dengan harga yang terjangkau.

Sudahkah Anda Menggunakan IoT? 

Prieds Technology sebagai penyedia Sistem ERP dan IoT terbaik di Indonesia menyediakan jasa untuk Anda. Anda dapat melihat detailnya di sini dan hubungi kami untuk konsultasi gratis hari ini. 


Baca juga: